Tag: apa itu satuan waktu

Apa Saja Satuan Waktu? Kenali Sejarah dan Contoh Soalnya

Apa Saja Satuan Waktu? Kenali Sejarah dan Contoh Soalnya

Tentu kita sudah sering menggunakan berbagai satuan waktu, seperti detik, jam, tahun, dan sebagainya. Tapi mungkin ada beberapa satuan waktu yang jarang didengar, seperti lustrum, dekade, atau milenium.

Simak dulu artikel nova88 ini untuk mengetahui apa saja satuan waktu yang digunakan manusia. Ketahui juga sejarah pembagian satuan waktu, hingga contoh soalnya.

Mengenal Satuan Waktu

Berikut ini beberapa satuan waktu yang digunakan secara umum, terutama di Indonesia:

  • 1 menit = 60 detik
  • 1 jam = 60 menit
  • 1 jam = 3.600 detik
  • 1 hari = 24 jam
  • 1 pekan/minggu = 7 hari
  • 1 bulan = 4 pekan/minggu
  • 1 bulan = 30 hari
  • 1 triwulan = 3 bulan
  • 1 caturwulan = 4 bulan
  • 1 semester = 6 bulan
  • 1 tahun = 12 bulan
  • 1 tahun = 52 pekan
  • 1 tahun = 365 hari
  • 1 lustrum = 5 tahun
  • 1 windu = 8 tahun
  • 1 dasawarsa = 10 tahun
  • 1 dekade = 10 tahun
  • 1 abad = 100 tahun
  • 1 milenium = 1.000 tahun

Khusus untuk konversi bulan ke hari dan tahun ke hari di atas adalah penghitungan secara umum atau rata-rata. 1 bulan secara sederhana dihitung 30 hari, walaupun pada kenyataannya, 1 bulan bisa 28 hari, 29 hari, 30 hari, dan 31 hari.

Sementara 1 tahun sebenarnya sama dengan 365 ¼ hari. Namun, angka ¼ tersebut dibulatkan menjadi 1 hari setiap 4 tahun sekali, yakni pada tahun kabisat. Pada tahun kabisat, jumlah hari pada bulan Februari adalah 29 hari.

Sejarah Pembagian Satuan Waktu

Berikut ini sejarah pembagian satuan waktu yang dilansir dari situs Royal Museum Greenwich:

Mengapa 1 Tahun Ada 12 Bulan?

Pada awalnya hanya ada 10 bulan dalam kalender. Para astronom Julius Caesar lalu menjelaskan perlunya 12 bulan dalam 1 tahun. Sebab ada lebih dari 12 siklus bulan dalam setahun.

Dua bulan yang ditambahkan adalah Januari dan Februari. Selain itu, dibutuhkan adanya tahun kabisat untuk menyelaraskan waktu.

Juli dan Agustus yang semula bulan ke-5 dan ke-6, kemudian menjadi ke-7 dan ke-8. Nama tersebut dipilih untuk menghormati Julius Caesar dan penggantinya, Augustus. Kedua bulan tersebut terdiri dari 31 hari untuk menggambarkan pentingnya bulan-bulan tersebut.

Mengapa 1 Minggu Ada 7 Hari?

Alasan 1 minggu atau pekan terdiri dari 7 hari tidak berhubungan dengan perhitungan astronomi. Namun penghitungan 7 hari ini sudah digunakan ribuan tahun di Cina, India, Timur Tengah, hingga Eropa.

Sejarahnya berkaitan dengan bangsa Babilonia yang berbakat secara astronomi, dan karena dekrit Raja Sargon I dari Akkad sekitar tahun 2300 SM. Angka tujuh dianggap mulia bagi mereka.

Ada tujuh benda langit utama yang terlihat dengan mata telanjang, yaitu matahari, bulan, dan lima planet. Tujuh hari seminggu juga terkait erat dengan Yahudi dan kitab Kejadian, yaitu tentang Tuhan yang beristirahat pada hari ketujuh.

Mengapa 1 Hari Dibagi 24 Jam?

Pembagian 1 hari menjadi 24 jam sudah digunakan oleh bangsa Mesir Kuno. Mereka membagi siang hari menjadi 12 jam dari matahari terbit sampai terbenam. Malam juga dibagi menjadi 12 jam, yakni dari matahari terbenam hingga terbit kembali.

Mengapa Menit dan Jam Dibagi Jadi 60?

Alasan 1 jam dibagi menjadi 60 menit dan 1 menit dibagi menjadi 60 detik kemungkinan dipilih karena alasan matematis.

Angka ini termasuk mudah dihitung karena bisa habis dibagi dengan sejumlah angka kecil, seperti 2, 3, 4, 5, 6, 10, 12, 15, 20, dan 30.

Berbagai satuan waktu di atas bisa saling dikonversikan satu sama lain. Hal ini juga menjadi materi pelajaran di sekolah. Berikut ini beberapa contoh soal tentang konversi satuan waktu:

Soal 1

Berapakah 1 hari jika dikonversi dalam detik?

Jawaban:

1 hari = 24 jam
1 jam = 3.600 detik
Maka 1 hari = 24 x 3.600 = 86.400 detik

Soal 2

Berapa tahunkah 6 caturwulan?

Jawaban:

1 caturwulan = 4 bulan
6 caturwulan = 24 bulan
1 tahun = 12 bulan
Maka 6 caturwulan = 24 / 12 = 2 tahun

Soal 3

Berapakah 5 windu dalam dekade?

Jawaban:

1 windu = 8 tahun
5 windu = 40 tahun
1 dekade = 10 tahun
Maka 5 windu = 40 / 10 = 4 dekade

Soal 4

Berapa bulankah ½ abad?

Jawaban:

1 abad = 100 tahun
½ abad = 50 tahun
1 tahun = 12 bulan
Maka ½ abad = 50 x 12 = 600 bulan

Soal 5

Budi sudah menjalani perkuliahan selama 7 semester. Selama berapa tahun dia sudah berkuliah?

Jawaban:

1 tahun = 2 semester
Maka 7 semester = 7 / 2 = 3,5 tahun

Demikian tadi telah kita ketahui berbagai jenis satuan waktu, mulai dari detik hingga milenium, lengkap dengan sejarah dan contoh soalnya.